Cuka Apel dan Berbagai Khasiatnya

Cuka Apel La Tamba 11

Cuka Apel

Buah apel yang selama ini kita kenal dengan segala kandungan vitamin, mineral, serta unsurunsur lainnya seperti fitokimian, serat tanin, dll, ternyata dapat juga diolah menjadi cuka. Cuka apel (apple cider vinegar) berasal dari hasil fermentasi buah apel segar. Cairan bening kuning keemasan ini memiliki rasa yang masam dan aroma segar menyengat.

Konon, cuka apel sudah digunakan sejak ratusan tahun yang lalu untuk mengurangi nyeri pada artritis, membantu proses perawatan sakit tenggorokan, hipertensi, peningkatan kadar kolesterol, jerawat, dan gangguan kulit. Cuka apel juga telah dimanfaatkan oleh orang Mesir dan Romawi zaman dulu sebagai ramuan herbal.

Cuka apel tidak menimbulkan keasaman dalam tubuh, walaupun sebenarnya rasa dari cuka apel tersebut masam. Seperti kita ketahui, tidak selalu makanan yang rasanya asam memiliki pH asam. Contoh, jeruk, nanas, mangga, jeruk nipis, atau jeruk lemon termasuk makanan dengan pH basa. Sebaliknya makanan dengan pH asam tidak selalu rasanya asam.

Contoh makanan dengan pH asam; daging yang dapat meningkatkan keasaman darah, coklat yang rasanya sama sekali tidak asam, dll. Hal ini disebabkan karena faktor yang menentukan makanan termasuk pembentuk asam atau basa bukan berdasarkan rasa atau baunya, melainkan dari jenis kandungan mineralnya, kadar proteinnya, dan kadar airnya.

Terlalu banyak mengonsumsi makanan dengan pH asam, dapat meningkatkan keasaman dalam darah sehingga menimbulkan kondisi yang disebut asidosis. Asidosis menyebabkan gangguan metabolisme yang diikuti terjadinya pengentalan atau penggumpalan darah, salah gizi (malnutrisi), serta munculnya penyakit-penyakit degeneratif, termasuk obesitas.

Adapun kandungan mineral dan vitamin dari cuka apel sebagai berikut:

Kalium, merupakan salah satu mineral dalam cuka apel yang berperan dalam proses penyembuhan. Sebagai elektrolit yang komposisinya hampir sama dengan elektrolit tubuh, kalium berguna meningkatkan metabolisme tubuh.

Asam amino, berperan sebagai bahan untuk membangun Asam amino: berperan sebagai bahan untuk membangun protein yang bermanfaat mengganti sel-sel tubuh yang rusak, sebagai pemberi kalori pada tubuh, membuat protein dalam darah yang berguna untuk mempertahankan tekanan osmose darah, menurunkan kadar kolesterol darah, menjaga keseimbangan asam basa cairan tubuh. Asam amino dalam cuka apel kadarnya jauh lebih tinggi dibandingkan dengan bentuk buah apel segarnya.

Vitamin dan Beta Karoten
• Vitamin A:
berperan untuk menjaga kesehatan mata juga sebagai antioksidan untuk membersihkan radikal bebas yang membuat kerusakan sel.
• Vitamin B1 (tiamin):
memelihara sifat permeabilitas dari dinding pembuluh darah sehingga mengurangi potensi terjadinya penumpukan cairan jaringan tubuh (oedema) seperti pada penyakit beri-beri, memelihara fungsi syaraf sehingga mengurangi potensi terjadinya neuritis, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, mengurangi potensi rematik, kanker, arterosklerosis, stroke, dan memperbaiki kontraksi dinding lambung.
• Vitamin B2 (riboflavin):
berperan untuk memproses asam amino, lemak, dan karbohidrat hingga menghasilkan energi ATP yang diperlukan sel tubuh, juga sebagai antioksidan, pemeliharaan jaringan saraf, jaringan pelapis, kulit, dan kornea mata.
• Vitamin C:
berperan dalam pembentukan substansi antar-sel dan berbagai jaringan, meningkatkan daya tahan tubuh, dan sebagai zat antioksidan yang mampu membersihkan tubuh dari radikal bebas.
• Provitamin Beta Karoten:
berperan sebagai antioksidan. Keberadaan beta karoten, vitamin A, dan bersama antioksidan lain bermanfaat untuk membersihkan radikal bebas sehingga kualitas darah dan sel lebih sehat.

Magnesium, berperan sebagai perekat yang melekatkan kalsium dan fosfor pada tulangtulang dalam tubuh melawan osteoporosis, membantu fungsi saraf dan otot, mengatur irama jantung agar tetap normal, dan sebagai obat penenang alami (magnesium plus kalsium).

Enzim, suatu protein yang bertindak sebagai katalis biologi untuk memperlancar metobolisme zat-zat di dalam tubuh dan sekaligus meningkatkan daya tahan atau imunitas tubuh terhadap adanya zat asing yang dapat merugikan tubuh.

Serat pectin, merupakan senyawa polisakarida yang bisa larut dalam air yang berfungsi sebagai pelindung yang melindungi dinding lambung dan usus, sehingga akan terlindungi bila terdapat luka, toksin kuman, atau asam lambung yang berlebih. Beberapa fungsi lain dari serat pectin:
• Merangsang gerak peristaltic usus sehingga pencernaan terhadap makanan menjadi lebih baik.
• Membentuk volume makanan sehingga memberikan rasa kenyang.
• Melunakkan dan memadatkan feses sehingga memudahkan defikasi (buang air besar) dan mengurangi potensi konstipasi (sembelit).
• mengurangi potensi penyerapan lemak dan kolesterol, karena serat merangsang sekresi (pengeluaran) getah empedu yang membuat lemak menjadi emulsi dan terbuang bersama feses (kotoran).
• Memperlambat penyerapan glukosa sehingga membantu mengurangi potensi kenaikan glukosa (gula darah) pada penderita diabetes mellitus.
• Membentuk lapisan gel di dinding lambung sehingga efektif mengatasi penyakit maag.
• mengurangi potensi terjadinya kanker usus terutama kanker colon (usus besar).
• Sebagai antikolesterol, bila berinteraksi dengan vitamin C dapat menurunkan kolesterol darah. Selain itu, pectin juga dapat menyerap kelebihan air dalam usus dan memperlunak feses serta mengikat dan menghilangkan racun dalam isi usus.

Adapun khasiat dan manfaat dari cuka apel sebagai berikut:
1.     Antibakteri dan antiseptik.
2.     Hipokolesterolemik yaitu menurunkan lonjakan kadar kolesterol darah.
3.     Meningkatkan daya tahan tubuh.
4.     Melegakan saluran pernapasan.
5.     Meredakan saluran pencernaan yang terganggu, kencing sakit, asma, rematik, artritis, demam, dan radang hidung.
6.     Untuk membantu mengatasi demam, oleskan cuka apel ke bagian tubuh, terutama dada, punggung, dan lipatan (siku, ketiak, dan selangkangan).
7.     Meredakan rasa letih dan lesu yang diakibatkan oleh miskinnya pasokan darah yang kaya oksigen sehingga asam urat menumpuk. Jika disertai rasa tidak nyaman dan gatal, bisa jadi karena toksemia (keracunan dalam darah).

 

Hampir semua masalah kesehatan bisa diatasi dengan membuat ramuan 3/4 cangkir cuka apel yang ditambahkan 1/4 cangkir madu, diaduk lalu diminum sedikit-sedikit. Agar badan segar sepanjang hari, enak tidur dan daya tahan tubuh lebih baik, minum setiap pagi setelah sarapan.

Cara lain mengkonsumsi Cuka Apel La Tamba:

  • Campurkan cuka apel dan air hangat dalam jumlah yang sama. Gunakan untuk berkumur di tenggorokan sambil menengadahkan kepala, lalu buang. Berkhasiat membantu proses perawatan batuk dan sakit tenggorokan.
  • Sebagai obat luar, oleskan cuka apel pada luka goresan, kulit terbakar, atau tersengat matahari, bengkak, memar, eksim, keseleo, dan gigitan serangga.
  • Minum 2 sendok teh cuka ditambah air hangat sampai menjadi segelas, 2 kali setiap hari bagi penderita hipertensi dan hiperlipidermia (kadar lemak darah berlebihan). Dapat mengurangi potensi serangan jantung, stroke, katarak, rematik, alzheimer, osteoporosis (pengeroposan tulang) dan  melawan kanker. Boleh ditambahkan madu dalam penyajiannya.
  • Tuang sedikit cuka apel pada kapas/perban, oleskan pada kadas, kurap dan kutu air. Bagi penderita kutu air dan kaki bau, rendam kaki dalam air hangat yang dibubuhi cuka apel.
  • mengurangi potensi dan membantu proses perawatan ketombe dengan cara menghangatkan cuka apel kemudian oleskan pada kulit kepala.

Untuk dosis pemakaian cuka apel, secara umum cukup dengan ½-1 sdm cuka apel dicampur dengan segelas air. Minum 2-3 kali sehari beberapa menit sebelum makan. Dosis ini juga dianjurkan bagi penderita artritis. Bila belum biasa dengan rasanya, boleh ditambah dengan 1 sdt madu atau jus buah sebagai pengganti air.

Untuk anak-anak, cukup 1 sdt cuka apel. Sebagian ahli menganjurkan minum banyak air, 2-3 gelas setelah beberapa saat meminum cuka apel. Gunanya untuk lebih mempercepat pengeluaran racun dan lemak dalam tubuh. Cuka apel juga bisa dicampurkan dalam masakan atau salad.

Mengonsumsi cuka apel tidak menimbulkan efek samping, selama cuka apel tersebut organik dan digunakan sesuai dosisnya. Ciri cuka apel yang alami adalah adanya ‘mother’, yaitu endapan cuka di dasar botol yang berbentuk seperti serat dan warna cuka juga lebih keruh. Pilihlah cuka apel yang baik seperti Cuka Apel La Tamba yang diproduksi secara higienis dan berkualitas ekspor.